Kumpulan Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya

Sebelum membuat percakapan bahasa Sunda, perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu pemilihan kata yang tepat, pengambaran keras dan pelannya suara dari tokoh, penggambaran tinggi rendahnya suara, serta penkiwaan yang tepat bagi tiap-tiap tokoh. Namun, dalam pembuatan percakapan bahasa Sunda, hal yang harus diperhatikan adalan paguneman.

Dalam bahasa Sunda, paguneman adalah dialog atau percakapan dua arah, antara dua orang atau lebih yang saling bertanya jawab, dan kalimat yang digunakan adalah kalimat langsung. Dalam paguneman atau percakapan bahasa Sunda, unsur pilihan kata yang tepat yang disebutkan di atas, adalah terkait dengan penggunaan ragam bahasa Sunda yang tepat. Dalam bahasa Sunda ada dua ragam bahasa yaitu yang disebut ragam basa hormat / lemes (halus) dan ragam basa loma (akrab atau kasar).


Selain itu, hal yang perlu diperhatikan dalam paguneman adalah pilihan kata yang tepat, tinggi rendahnya suara atau dalam bahasa Sunda disebut "lentong", keras pelannya suara atau lafal, serta penjiwaan yang tepat. Khusus dalam paguneman yang menggunakan bahasa Sunda, pilihan kata yang tepat adalah terkait dengan ragam bahasa Sunda yang tepat. Nah, berikut ini adalah contoh percakapan dalam bahasa sunda beserta artinya.

Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya 1

Amar: Kumaha damang atuh (Gimana kabarnya baik)
Cahya: Damang (baik)
Amar: Arek kamana iye atuh (ini mau kemana)
Cahya: Arek ka warung meli kopi (mau ke warung beli kopi)
Amar: Sama atuh urang geh arek ka warung (sama saya juga mau ke warung)
Cahya: Hayu atuh bareng wae (yaudah ayo bareng aja)
Amar: Enya (iya)

Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya 2

Dimas: Bade kamana Neng, meuni enggal-enggal wae (Mau kemana, keok buru-buru banget)
Anita: Eh, si Aa, bade ka Masjid, sakedap deui kan azan Ashar (eh kamu, mau ke mesjid, sebentar lagi kan azan Ashar)
Dimas: Eneng bade azan? (kamu mau azan)
Anita: Sanes atuh, bade sholat abdi mah (saya mau sholat)

Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya 3

Gilang: Giri nuju naon? (Giri lagi apa?)
Giri: Nuju ameng sareng rerencangan (lagi main sama teman)
Jamil: Gilang, ari tadi disakola kunaon pasea?  (Gilang, tadi di sekolah kenapa bertengkar?)
Gilang: Ahh eta mah rerencangan nu mimitian (ahh itu mah teman yang duluan)
Giri: Lang iraha deui mah ulah kapancing emosina nya  (Lang lain kali jangan gampang ke pancing emosinya ya)
Jamil: Muhun lang eta teh teu sae, awon nukitu teh (iya lang itu teh engga bagus, jelek yang kaya gitu teh)

Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya 4

Lia: "Assalamu'alaikum..?" (Assalamu'alaikum..?)
Nita: "Wa'alaikum salam, eh aya lia mangga ka lebet?" (Wa'alaikum salam, eh ada lia silahkan masuk kedalam?)
Lia: "Enya Mangga, hatur nuhun.." (Ia silahkan, terimakasih..)
Nita: "Sisinanteneun, aya naon nya?" (Tumben (tidak biasanya), ada apa ya?)
Lia: "Ah heunte, kaleresan wae tadi ngalangkung ka dieu, sabab tos lawas tilawas teu papendak sareng nita." (Ah tidak, kebetulan saja tadi lewat ke sini, dikarenakan telah usang sekali tidak bertemu dengan nita)
Nita: "Enya kamana wae atuh salira lia? asa nembe katinggali deui, atos liburan sakola kamana emangna?" (Iya kemana saja dong engkau lia? Baru kelihatan lagi, sudah liburan sekolah kemana memangnya?)
Lia: "Abdi pan tos saminggu ngendong di bumi aki abdi di lembur, nya sakalian wae liburan sakolana diditu nit." (Aku kan sudah seminggu menginap di rumah kakek saya dikampung, ya sekalian saja liburan sekolahnya disana nit)
Nita: "Dimana téa nya?" (Dimana itu ya?)
Lia: "Di cigudeg, sateuacan jasinga, Bogor" (Di cigudeg, sabelum jasinga, Bogor)
Nita: "Geuning tebih ogé nya, kumaha salira reseup teu liburan sakola diditu lia?" (Ternyata jauh juga ya, bagaimana engkau suka tidak liburan sekolah di sana lia?)
Lia: "Alhamdulilah, oh nya! Ari salira liburan sakola ieu kamana waé nit?" (Alhamdulilah, oh ya! Kalau engkau liburan sekolah ini kemana saja nit?)
Nita: "Lamun abdi mah di bumi waé, sabari ngabantosan pun bapa icalan di warung" (Kalau saya mah dirumah saja, sambil menolong-menolong ayah jualan diwarung)
Lia: "oh nya! Ieu sakantenan ngalangkung kaembutan badé masihan sakedik buah tangan ieu kanggo nita." (Oh ya! Ini sekalian lewat keingatan mau mempersembahkan sedikit buah tangan ini untuk nita)
Nita: "Naon ieu? bet sagala ngarépotkeun kitu! Haturnuhun nya kanggo oleh-olehna lia?" (Apa ini? Segala merepotkan begitu! Terimakasih yah untuk buah tangan nya lia?)
Lia: "Enya sami-sami, abdi moal lami nya bilih engkin kabujeng hujan." (Iya sama-sama, saya tidak akan usang yah takut nanti keburu hujan).
Nita: "Naha énggal-énggalan teuing atuh?" (Kenapa terburu-buru begitu?)
Lia: "Pan teu nyandak payung, bilih engkin kabujeng hujan" (Kan tidak membawa payung, takut nanti keburu hujan)
Nita: "Nya atuh, ari kitu mah" (Iya deh, jikalau begitu mah)
Lia: "Mangga, abdi permios heula?" (Baiklah, saya pamit dulu?)
Nita: "Mangga.." (Silahkan..)

Contoh Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya 5

Puteri: Tir, ari dinten Rebo aya tugas, teu? (Tir, hari Rabu ada tugas, ga?)
Tiara: Aya, Put. (Ada.Put)
Puteri: Naon tugasna, Tir? (Apa tugasnya?)
Tiara: Anu kahiji, tugas Basa Sunda milarian percakapan basa Sunda anu témana sakola. Saur Bu Guru kerjakeun di kerta polio bergaris. Oh enya, sakantenan tugas matematika kaca 7, 16 sareng 30 dikerjakeun di buku tugas eta mah. (Yang pertama, tugas bahasa Sunda mencari percakapan bahasa Sunda dgn tema sekolah. kata Bu Guru dikerjakan di kertas polio bergari. Oh iya, sekalian tugas matematikan halaman 7, 16 dan 30 dikerjian di buku tugas itu mah.)
Puteri: Oh muhun, hatur nuhun, Tir. Tugasna mung dua éta wungkul? (Oke, makasih. Tugasnya hanya dua itu saja?)
Tiara: Muhun, eta wungkul. Kanggo enjing, tugas bahasa Indonesia ngadamel "Puisi" kedah 3 bait, teras sareng bahasa Inggris ngenalkeun diri dikawitan ku nama lengkap, nama panggilan, alamat, sareng tanggal lahir. Atos, Put. (Iya, itu aja. Buat besok tugas bahasa indonesia buat puisi harus 3 bait, trus sama bahasa inggris ngenalin diri dimulai nama lengkap, nama panggilan, alamat, tgl lahir, udah, Put)
Puteri: Seeur pisan, Tir! Hahaha, siapp siapp! Hatur nuhun! (banyak bgt, hahaha siap, terima kasih)
Tiara: Muhun, sawangsulna (iya sama-sama).

Nah, itulah contoh percakapan dalam bahasa Sunda beserta artinya yang bisa Anda kutip dan jarikan referensi untuk tugas Anda. Demikian artikel yang dapat saya bagikan dan semoga bermanfaat.

Share this :

0 Response to "Kumpulan Percakapan Bahasa Sunda dan Artinya"

Post a Comment